Wednesday, 22 April 2009

Kalo orang Asia kawin sama orang Eropa


ini adalah tes cek golongan darah gue, dan gue baru tau kalo Rh gue +/ positif. Hahaha, berati gue orang Asia bet. hehe, yaiialah, tampang gue kan cuma maen dalam negeri.

kalo orang yang doyan baca buku biologi atau terjun payung dalam dunia dokter-dokteran sih biasanya ngarti sama omongan basa-basi gue di atas. well, gue jelasin.

Rh, Rh itu antigen penting lain dalam darah, noh kan ada O, A, AB, B. Kepanjangan dari Rhesus. Dinamain Rhesus, bukan Le'sus soalnya dari antigen pertama yang ditemun dalam eritrosit kera "rhesus" ato nama latin susahnya Macaca rhesus. nah, ini benda di bagi dua jenis, ada Rh positip dan Rh negatip. Kalo positip, dengan genotip RhRh ato rhrhr. tapi kalo Negatip , cuma ber-genotip rhrh. kalo di uji pake Anti Serum Rh, bisa ketaon mana positip, mana negatip.

Konsep dalam perkawinan, Rh positif dan Rh negatif bisa dibilang susah di gabung, awamnya Kalo orang yang darahnya Rh positif di kasi ke Rh negatif bisa ngegumpel gitu darahnya, sama kaya golongan darah A dikasi B gitu, jadi ada penolakan dari tubuh. kerennya Antibodi.

Hal itu juga bisa terjadi pada ibu ber-Rh negatif yang memiliki suami ber-Rh positif, udah gitoe ngandung anaknya yang ber- Rh positip. Normalnye, kaga ada pertukaran darah si anak dalam kandungan. tapi pada bulan-bulan masa tekdung, bisa jadi pertukaran darah, ya kaya berat si anak nambah, gerakan si bayi bikin pembuluh kapiler emaknya pecah dalam plasenta. akibatnya, terjadi perembesan darah janin ke badan emaknya, nah terus si ibu bikin antibodi Rh, terus darah si ibu rembes juga ke anaknya.

kata dalam buku yang gue baca, anak pertama sih fine-fine aja pas brojol. soalnya anti bodinya dibentuk secara perlahan-lahan. TAPI, kalo si emak tekdung lagi terus anaknya punya Rh Positif, wah gadzwat tuh, soalnya ada perembesan lagi terus antibodi si emak tambah banyak. Bayi yang lahir bisa ngalamin erythroblastosis faetalis [mati-matian gue ngapalin nama ini penyakit] yaitu, penyakit Anemia kronis yang di sebabin hemolisis sel darah merah.

Terus pencegahnya kelainan ntuh pada si bayi, dikasi suntikan anti serum anti-Rh pada si Ibu yang Rh-nya negatip. Anti serum inii bakal ngerusak sel Rh positip yang nasuk ke peredaran darah ibu. Jadi si ibu kaga usah produksi antibodi anti-Rh.
well-well , buat info aj nih..
sebagian orang Asia tipe Rh-nya Positip, sedangkan orang Eropa atau Amerika umumnya memiliki tipe Rh Negatif. Jadi kalo lakinya orang Indonesia, Istrinya orang eropa sangat rentan terhadap erythroblastosis faetalis.

brati kalo gue kecantol sama bule gimanah, kampung gue di Bali kan banyak bule.. masa mao pacaran kudu cek darah dulu? its not justice man!

4 Comments on "Kalo orang Asia kawin sama orang Eropa"

Saras anindya on 22 April 2009 at 19:47 said...

susah emang ni anak ipa mainnya..

Tazkiyatunnafs on 25 April 2009 at 07:32 said...

Hehehe, klo g salah asal usul penggolongan Rh tuh dr saudara tua kamu ya n Rh- tuh emang prosentasenya kecil so wajar klo ku jg pux gol. Rh+ meski aku ada keturunan Europe, yah masih Kakaknya Pasteur gituh.

mad_ice on 28 April 2009 at 09:17 said...

cuihh..

Ntar kawin sedarah anaknya bermasalah , kasiian. heheehe

Anonymous said...

http://www.archive.org/details/BuyTylenolNoPrescription_630

 

http://ice-jayusgoblog.blogspot.com/Ice !